Gesang

Gesang adalah seorang pencipta lagu Jawa dan seorang penyanyi, beliau juga merupakan seorang seniman yang telah dikenal sebagai ‘Maestro Keroncong Indonesia‘.

Memiliki nama lengkap Gesang Martohartono atau lebih akrab dengan nama Gesang, terlahir dari keluarga pengusaha batik di Surakarta, 1 Oktober 1917, Solo.

Nama awal komponis lagu-lagu keroncong ini adalah Sutadi. Namun, kemudian diganti dengan nama Gesang oleh ayahnya, Martodihardjo. Sebab, ketika memakai nama Sutadi, beliau sering sakit – sakitan terutama panas demam hingga menggigil yang nyaris merenggut jiwanya. Dalam bahasa Jawa, Gesang memiliki makna hidup.

Gesang pernah menikah dan berpisah pada tahun 1962, tanpa dikaruniai seorang anak. Pada tahun 1980,  Gubernur Jawa Tengah Soepardjo Rustam memberi sebuah rumah bertipe 36 di Perumnas-Palur, Karanganyar, Solo, kepadanya ketika berusia 62 tahun. Setelah 20 tahun tinggal, akhirnya Gesang memilih untuk tinggal di daerah Serengan, kota Solo, Gesang beserta keluarga dan keponakan.

Sejak kanak-kanak darah seni yang mengalir di tubuh Gesang sudah lama bergejolak dan akhirnya beliau menjatuhkan pilihan menggeluti dunia seni musik keroncong yang diakui sebagai khas Indonesia. Gesang kecil yang berada di lingkungan juragan
batik Kampung Kemlayan itu, lebih senang bersenandung dikala teman-teman sebayanya gemar bermain sepak bola.

Awalnya, Gesang adalah seorang penyanyi lagu-lagu keroncong dan sering menyatakan dirinya bukan seorang musisi, sebab  memang tidak terlalu terampil dalam memainkan alat musik. Dalam proses menciptakan sebuah lagu, Gesang mengolahnya hanya dengan bantuan seruling atau gitar akustik. Walau sederhana, namun dapat menghasilkan sebuah nada lagu yang puitis serta terkesan sederhana, polos dan bersahaja.

Gesang tergabung dalam grup musik keroncong “Marko” dan disaat usianya belum genap 20 tahun tepatnya pada 1934, lahirlah lagu yang beri judul “Si Piatu” hasil dari gubahan Gesang yang pertama. Lagu tersebut terinspirasi dari kisah hidupnya, karena sejak usia lima tahun dia telah ditinggal ibundanya Sumidah, yang diibaratkannya bagai putri rembulan.

Lagu “Si Piatu” baru dilantunkan lewat Radio untuk pertama kalinya di SRV (Solosche Radio Vereeniging), kala itu Gesang muda hidup bersama ibu tirinya, Sumirah selama 14 tahun.

Pada masa perang dunia II (1939-1945), Gesang pernah menciptakan beberapa lagu keroncong, seperti keroncong roda dunia, keroncong si piatu dan sapu tangan. Namun, lagu buah karya yang beliau ciptakan itu kurang mendapat respon dari masyarakat.

Ketika usianya menginjak 23 tahun (1940), Gesang muda sangat gagum dengan sungai Bengawan Solo ketika sedang duduk di tepinya. Kemudian sang Maestro terilhami dan menciptakan sebuah lagu yang diberi judul Bengawan Solo. Lagu yang diciptakan dalam waktu 6 bulan ini juga populer di Jepang, dan sempat digunakan dalam salah satu film layar lebar di Jepang. Lewat lagu Bengawan solo inilah, kemudian mengantarkan dirinya berkeliling Asia.

Sebagai seorang komponis lagu-lagu keroncong dengan karya bermutu tinggi, Gesang tidak tergolong sebagai pencipta yang produktif. Selama tahun 1938, Gesang tercatat hanya menghasilkan lagu ”Si Piatu“. Dalam buku biografi Gesang Mengalir Sampai Jauh yang diterbitkan Balai Pustaka (1999), selama tahun 1939 Gesang juga hanya berhasil menggubah dua lagu berjudul “Roda Dunia” dan “Suasana Desa“. Lagu “Bengawan Solo” yang legendaris itu, juga merupakan lagu satu-satunya yang dia ciptakan pada tahun 1940 dan telah diterjemahkan kedalam, setidaknya, 13 bahasa (termasuk bahasa Inggris, bahasa Tionghoa, dan bahasa Jepang).

1983, Jepang mendirikan Taman Gesang di dekat Bengawan Solo. Taman yang pengelolaannya didanai oleh Dana Gesang ini adalah suatu bentuk penghargaan atas jasanya terhadap perkembangan musik keroncong. Dana Gesang sendiri adalah sebuah lembaga yang didirikan untuk Gesang di Jepang.

Gesang yang hanya menyelesaikan pendidikan kelas lima Sekolah Rakyat Ongko Loro, termasuk seniman berbakat dan fenomenal. Sang komponis besar ini, menyimpan sederet penghargaan dari berbagai lembaga. Seperti, penghargaan dari Oisca International untuk karyanya sebagai pencipta lagu “Bangawan Solo“, kemudian sejumlah penghargaan dari dalam negeri, seperti dari wali kota, gubernur, Dephankam, Deppen dan yang tertinggi penghargaan hadiah seni dari Presiden RI.

Sepanjang 87 tahun usianya, Gesang hanya mampu menghasilkan tidak lebih dari 42 karya, terdiri dari lagu-lagu berirama keroncong asli maupun langgam, termasuk sejumlah langgam Jawa. Selain lagu “Bengawan Solo“, tercatat lagu-lagu berjudul “Kr. Jembatan Merah“, “Kr. Saputangan“, “Kr. Tirtonadi“, “Kr. Sebelum Aku Mati,” maupun langgam Jawa “Caping Gunung“, “Ali-ali“, “Ngimpi“, “Pamitan” yang juga dinyanyikan mendiang Broery Pesulima dalam versi bahasa Indonesia. Semua lagu tersebut adalah lagu-lagu karya Gesang yang monumental.

Gesang masih mampu merekam suaranya, saat usianya menginjak 85 tahun. Rekaman itu bertajuk Keroncong Asli Gesang yang diproduksi oleh PT Gema Nada Pertiwi (GMP) Jakarta, September 2002.

Melalui PT GMP, sudah empat kali album khusus Gesang diproduksi diantaranya pada 1982, 1988, 1999, dan 2002.
Dalam rekaman compact disk (CD) tersebut terdapat enam dari 14 lagu yang belum pernah direkam sebelumnya. Yaitu Seto Ohashi (1988), Tembok Besar (1963), Borobudur (1965), Urung (1970), Pandanwangi (1949), dan Swasana Desa (1939).

Gesang “Maestro keroncong Indonesia” menghembuskan nafas terakhirnya di Rumah Sakit PKU Muhammadiyah Surakarta, Jawa Tengah, hari Kamis 20 Mei 2010, pada umur 92 tahun.

(Sumber : Tembang.com, kapanlagi.com dan Merdeka.com)

Share Button

You may also like...

2 Responses

  1. Sampai sekarang pun saya masih suka keroncongnya Mbah Gesang. Makasih udah share tentang sang maestro keroncong dunia ini mas? salam:)

    • Sigit Purwanto says:

      Gesang adalah Legenda yang sederhana..
      Seperti namanya, beliau akan selalu hidup di hati para pengagum karya dan sosok Gesang.
      Salam :)

Tinggalkan Komentar Anda

%d bloggers like this: